Ibadah Terbesar

Pernah anda terfikir apakah ibadah yang terbesar yang kita pernah lakukan? Adakah solat ibadah yang terbesar? Atau adakah puasa ibadah yang terbesar? Bagaimana pula haji?

Di sini saya ingin berkongsi satu gambaran tentang ibadah yang digariskan oleh Abul ‘Ala Maududi di dalam kitabnya yang masyhur, Asas- Asas Islam (bukan Dasar- Dasar Islam). Di dalamnya dia membincangkan tentang ibadah khas dan ibadah besar. Ibadah-ibadah khas adalah apa yang telah ALLAH fardhukan ke atas kita semua; solat, puasa, zakat, pergi haji dan lain-lain. Manakala ibadah besar itu adalah merasa diri senantiasa berada di dalam pemerhatian ALLAH ta’ala. Dalam erti kata lain, senantiasa bertaqwa kepadaNya di mana jua kita berada.

Di dalam buku tersebut, penulis menghurai panjang bagaimana solat itu menanam asas-asas Islami dalam diri kita. Bagaimana puasa melatih sifat muraqabah, mujahadah dan lain-lain perasaan yang kuat dalam diri kita. Bagaimana membayar zakat itu pula mendidik jiwa berkorban, suka berbakti kepada yang lain serta merasa cukup dengan apa yang ada. Dan pada masa yang sama membuang sifat ke’aku’an, cinta diri, materialistik dan yang seangkatan dengannya. Akhir sekali dan yang paling utama, ibadah haji yang mengandungi seribu satu kelebihan dan keutamaan. ALLAHu Akbar!!! (Sila baca buku Asas- Asas Islam bab Ibadah untuk maklumat terperinci)

Kesimpulan yang dibuat oleh penulis pada awal bab Ibadah ini ialah, semua ibadah-ibadah khas yang difardhukan ke atas kita ini adalah bermatlamat menyediakan kita untuk senantiasa merasai kehadiran ALLAH ta’ala dalam setiap apa yang kita lakukan. Jadi, sesama kita hayati ibadah-ibadah yang kita amalkan setiap hari sejak bertahun lamanya. Adakah ia mendekatkan diri ini kepada Penciptanya? Adakah ia menjadikan kita seorang ‘hamba’?

MARI kita perelokkan ibadah-ibadah khusus ini demi melaksanakan ibadah yang labih besar; senantiasa bertaqwa kepada ALLAH ta’ala walau di mana jua kita berada.

Sabda Nabi s.a.w. di dalam hadith ke-18 dalam Hadith 40 syarahan Imam Nawawi yang bermaksud;

hadith-18

Dari Abu Zar Jundub bin Junadah dan Abu Abdurrahman, Muaz bin Jabal r.a., dari Rasulallah s.a.w., baginda bersabda “Bertaqwalah kepada ALLAH di mana jua kamu berada, iringilah keburukan dengan kebaikan nescaya akan menghapuskan kejahatan itu dan bergaulah dengan manusia dengan akhlaq yang baik”.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: